akankah Kita merasakannya. . .. ???


Nenek Tua - Laju sepeda tua dan ayunan kaki ditambah setumpuk barang dagangan yang dibonceng memecah sunyi sebelum subuh. Demikianlah Mbok Sugi, 68 tahun menjalani aktifitas rutinnya setiap menjelang pagi menuju pasar Gamping. Hal tersebut dilakukannya sudah hampir puluhan tahun setelah sepulangnya dari transmigrasi.

“saya berdagang seperti ini sudah sekitar 10 tahun sejak sepulang dari Kalimantan”  mbok Sugi menjelaskan dengan santai. “ya mau bagaimana lagi tidak ada pekerjaan lain,  dari pada saya dan suami saya tidak bisa makan sedangkan anak cucu sudah berumah tangga sendiri-sendiri. ”Menyusuri kegelapan bersama rombongan seprofesi yang lain, ia kayuh sepedanya melewati tengah kampong Ngebel. Dilanjutkan perjalanannya melalui belakang kampus UMY dan menyusuri terobosan gang kecil menuju pasar.

Jarak yang hampir dua kilo dari pasar gamping, ia kayuh sepedanya dengan pelan. Kadang ketika barang dagangannya yang kebetulan sedang banyak, ia bawa sekaligus sampai hanya bisa dituntun. Sesampainya di pasar gamping mbok sugi menata satu persatu dagangan yang akan dijual. Beralasakanselembartikar butut dan plastic bekas dirasa sudah cukup untuk menggelar dagangannya.

Bermacam-macam barang dagangan yang mbok sugi jual. Ada umbi, ada janur kuning (daun kelapa muda), ada kelapa dan beberapa barang dagangan yang lain. Terkadang barang dagangan mbok sugi tergantung pada musim buah ata usayur yang ada. Barang dagangan itu ia dapat dari beberapa tetangga yang menjualnya ke dia dan beberapa lagi ia dapatkan dari sepetak kebun tak jauh dari rumah. “ada sayur ya jual sayur, ada kelapa ya jual kelapa. Yang penting bisa jualan saja sudah cukup” tutur mbok sugi sambil duduk bersandar tembok melepas lelah yang didapat ketika berangkat.

Setelah hampir jam sepuluh mbok sugi dan kawan-kawannya mulai mengemas barang dagangan yang masih tersisa untuk dibawa esok lagi. Seperti saat perjalanan berangkat, tapi saat pulang harus bersanding  dengan terik matahari. Membungkam semangat serta membakar kulit menjadikan mbok sugi tampak kusam bermandikan keringat.

Sesampainya di gubuk reot bak istana, sang suami sudah menunggu dengan senyuman. Menanyakan tentang dagangan sambil mengambilkan segelas air putih untuknya. “pas saya pulang suami saya sudah dirumah” tegas mbok sugi. Setelah dirasa istirahat sudah cukup, kemudian sholat Dhuhur mbok sugi dan suaminya bergegas mencari bahan dagangan ketempat tetangga untuk dijual esok pagi. Bahkan kadang tetangga yang mendatangi rumahnya.

Begitulah keseharian yang dilakukan mbok sugi dengan suaminya. Pengorbanan yang ia lakukan untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari. Kadang rugi, kadang untung itu sering Mbok Sugi dapatkan saat berdagang. Tapi semangat yang tak pantang menyerah,  membuatnya terus bertahan mengayuh sepeda tua setiap pagi.

51 komentar:

  1. Kalau baca ini jd malu sndri. Malu krn keseringan ngeluh, pdhl kondisiku jaaauuuuuh lbh baik dr nenek ini. Makasih ya.. dah ngingetin aku utk bersyukur dan slalu semangat! ^^

    BalasHapus
  2. semua kita pasti akan menjadi tua...

    OOT permasalahan sobat sudah sy jawab...

    BalasHapus
  3. hohoho~
    semangat orang tua :D

    BalasHapus
  4. begitulah kehidupan tidak semua di anugerahkan kesenangan.

    orang tua jangan di lupa :)

    BalasHapus
  5. andai orang di Dewan Perampas Rakyat membaca dan memahami ini, munkin mereka harus di tempatkan seperti ini supaya mereka merasakannya..

    BalasHapus
  6. :( jangankan segitu, seperempatnya aja rasanya gak sanggup.
    tidur panas aja ribut
    minum gak ada air dingin aja manyun
    dohhh
    betapa lupa bersyukurnya saya selama ini :(

    BalasHapus
  7. yah. aku udh pernah ngerasain jadi nenek2 ahhaha. ngles krna pegel jalannya jadi kayak nenek2 kikik
    eh susu segar panggilnya gak enak bgd.. nih..
    akhi aja lah.. huu ganti dunk namanya hiii biar gak ribet su (tuh aneh bgd)

    mdahan kita cepat mnyadarinya. dan tdak mengalami hal yg buruk dimasa tua.. aamiin..

    BalasHapus
  8. Orang2 jaman dulu, kuat banget untuk berjalan kaki. Ayah saya dulu bisa jalan kaki sampai 10 KM dengan membawa hasil panen utk di jual ke pasar. Sedangkan saya? nothing compre with him..

    BalasHapus
  9. jadi semangat Gan ..
    gak boleh kalah dari nenek yang sudah tua saja masih semangat ..
    ayooo ..

    BalasHapus
  10. Selamat sing sobatku....
    bagus postingannya
    sukses selalu ya

    BalasHapus
  11. saya pun salut dengan orang jaman dulu, mereka itu kuat, tekad dan semangatnya kuat,,, MERDEKA!!! mereka bisa kita harus bisa

    BalasHapus
  12. semangat pantang meyerah, p-erlu di jadikan contoh bagi kita yang muda muda. p[ostingan ini merefleksikan tentang seorang ibu tua yang tetap semangat. salam

    BalasHapus
  13. kalo sudah memiliki rasa "selalu bersyukur" hidup itu pasti akan indah meski suka dan duka menjalaninya.

    BalasHapus
  14. ceritanya sangat menginspirasi,....
    jadi kangen sama almarhuma nenek yang dulu juga pernah jualan sayur....

    BalasHapus
  15. nenek saya dua masih hidup
    kakek saya udah gak ada semua
    :-(

    BalasHapus
  16. postingan yang sangat menarik :)
    sangat bermanfaat.. ^_^
    keep posting yaa..

    ingin barang bekas lebih bermanfaat ?
    kunjungi website kami, dan mari kita beramal bersama.. :)

    BalasHapus
  17. Jadi teringat dengan nenek saya dikampung...huhuhu.

    BalasHapus
  18. itulah pengorbanan orang tua demi menghidupi keluarganya, tengyu sob sudah memberikan inspirasi

    BalasHapus
  19. kadang kita merasa kita sedang sial....
    tapi ternyata keadaan kita lebih beruntung dari orang lain....
    sesial apapun kita masih ada orang sial lainnya....
    dan seganteng-gantengnya kita masih ada yang lebih ganteng dari kita....
    :P

    BalasHapus
  20. semoga kita bisa mencontoh semangatnya mbok sugi.. terus berjuang, terus semangat.. :)

    BalasHapus
  21. terharu, malu saya membacanya sob, hmmm ... semangat jangan pernah kendor ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. suaminya mbok sugi kerja apa?

      Hapus
  22. Sangat meyentuh.
    Tapi kenapa suami si mbbok ini tidak pergi jualan?

    Oya, ttg template itu ... suami saya ambil yg standar, punya blogspot koq, gak bikin sendiri. Coba saja diubek2 sampai ketemu yg pas :)

    Tapi yg ini juga keren ... simpel tapi manis eh ... cakep ^__^

    BalasHapus
  23. kita yang masih muda harusnya lebih semangat dari si mbok hhe

    kunjung n follow balik ya

    BalasHapus
  24. mmg semestinya kita harus banyak bersyukur ya...!

    BalasHapus
  25. Terharu sekaligus malu saya manyimak post ini,karena saya masih sering mengeluh...Ya Tuhan...

    BalasHapus
  26. Kunjungan malam sobatt
    Wihh kasian kalau lihat seperti itu
    tapi apapun dilakukan manusia untuk memenuhi kebutuhan hidupnya

    BalasHapus
  27. orang orang perkasa, salut !

    BalasHapus
  28. terharu ane gar ..

    gonta-ganti template aja gar .. tapi jadi cepet lodingnya .. hehe

    BalasHapus
  29. pantang menyerah ya... wow, aku masih suka ngambeg, jadi malu

    BalasHapus
  30. itulah hebatnya orang dulu..meski usia sudah senja semangatnya masih tetap menyala..

    BalasHapus
  31. Salut semangatnya, tapi anak-anak si Mbok pada ke mana, Gan?

    BalasHapus
  32. WOOEEEE... INI KOK PADA NGOMONGIN SIMBOK SAYA TOW... WAAAAHHH... SEBAGAI ANAKNYA SAYA JADI MAAAAAAAALLUUUUU.... OKELAH GAK APA APA SEMOGA TEMEN2 BISA NYONTOH TUH PERJUANGAN SIMBOK SAYA,, AYO MBOOOOKKK... TERUS BERJUANG GO..GO..GO....!!

    BalasHapus
  33. kunjungan akhir pekan sob
    met weekend
    :D

    BalasHapus
  34. Share yang menyentuh, mengingatkan akan jerih payah orang tua :)
    Nice..kunjungan weekend :)

    BalasHapus
  35. kita yang hidupnya sudah bisa dibilang enak ini seharusnya memang lebih banyak bersyukur ya mas hehehehe...
    terima kasih telah mengingatkan :)

    BalasHapus
  36. itulah hal sederhana dari hal sederhana pula yang tidak dimiliki oleh kebanyakan manusia di masa sekarang terutama dari kaum anak muda'a

    BalasHapus
  37. Tak mudah menyarankan kakek-nenek untuk pensiun dari pekerjaannya meski beberapa anaknya telah dewasa dan sanggup mengurusnya. Selain berkeinginan keras untuk mandiri kakek-nenek membutuhkan peran di lingkungannya, begitu yang sering terlihat di daerah saya.....

    BalasHapus
  38. yang dilalkukan kakek nenek tidak sekdar menutupi kebutuhan, tetapi ada kesenangan dan hiburan, kakek nenekku alm setelah berhenti beraktifitas krn semua anak cucu pada melarang, beliau langsung drop fisiknya. sakit2an akhirnya hiks sedih saya.
    makasih follownya.

    BalasHapus
  39. subhanallah...
    sepasang kakek-nenek itu betul2 menginspirasi ttg bekerja keras...
    mudah2an aku termasuk orang yang selalu bersyukur...

    BalasHapus
  40. smg ga di dunia, di syurga simbok dan suaminya berbahagia...contoh hidup bagi kita2 yg sdkt lg dipanggil mbok2 :D

    BalasHapus
  41. kita harus ikutan semangkaaaa....
    kok updatean blog susu segar ngga masuk di reading list Froggy ya? jadi ngga tau ada postingan terbaru apa ngga....

    BalasHapus
  42. salut buat perjuangannya..semoga diberikan rizqi yg banyak oleh Allah SWT...amiiin...

    BalasHapus
  43. romantis
    harmonis
    hidup manis
    sampai tua
    indahnya

    BalasHapus
  44. Wow, luar biasa...
    keren, sksez dechH!!!

    BalasHapus
  45. hwaaaa semoga beliau senantiasa dalamlimpahan kasih sayang Allah

    BalasHapus
  46. nice dan simple banget blognya
    kalo boleh mampir ke blog saya dan folow makasih :)

    chocho-sroom.blogspot.com

    BalasHapus
  47. kadang sedih yak melihat orang tua seperti itu yang dimasa tuanya masih harus terus bekerja >.<

    BalasHapus
  48. ceritanya mengharukan :(

    BalasHapus
  49. Dek .. di blog ini gak ada artikel copas kan? IBN gak suka kalo artikelnya copas. jadi kalo ada yg copas, dikeluarkan dulu :).
    Tolong diperhatikan ToS-nya (term of Reference) krn kalau sampai ada yg tdk berkenan dengan IBN di blog ini, saya juga bakal kena 'jewer' sebagai pemberi reko.

    Kalo sudah membaca baik2 ToS-nya dan sama sekali tdk ada artikel copas. Kabari saya lagi ya :)

    BalasHapus