Menanti Tetes Embun Musim Kemarau (P.4)

Beristirahat sejenak sekedar melepas lelah setelah berjalan jauh berangkat dari rumah. Sambil mengasah sabit yang ia bawa segera bapak menyingkirkan lelah yang menyelimutinya. Geleng-geleng bapak melihat gulma sudah menutupi tanaman cabai rawit yang ia tanam dulu. Maklum bapak jarang sekali ke kebun yang satu ini, disamping jauh, kesibukan bapak ditempat lain untuk mengais rizki tak bisa ia hindarkan. Sinar mentari mulai menyengat kulit sawo matangnya, dan tanpa basa-basi terus berusaha memeluk tubuhnya.

Serasa tak menghiraukan, bapak mulai mencabuti rumput sedikit demi sedikit. Perseteruan bapak dengan gulma mulai memanas saat beberapa gulma tak mau hengkang. “hei manusia kenapa kau mengusik kehidupan kami ?? kami terasa enak hidup disini. Kami bisa tumbuh subur meski harus mengasingkan tamanaman yang kau tanam. Bukankah manusia juga seperti itu, harus mengasingkan manusia lain yang tak berdaya untuk kenikmatan mereka ?? ini sudah menjadi suratan takdir bagi kami, kau tak perlu ikut campur. Lebih baik kau pulang saja sana urus keluarga dan anakmu !!!”. teriakan gulma tak didengar oleh lelaki perkasa ini. Tanpa berpikir panjang sebilah sabit ia ambil, langsung menebas hingga akar-akarnya agar tak tumbuh kembali. Gulma yang lain tak terima melihat kekejaman itu, berusaha menyayat-nyayat kulit tebal bapak. Mulai memberontak saat bapak mengenggam erat batang-batang gulma tersebut.

Sesaat perjuangan bapak mulai terhenti oleh keadaan, perut mulai menjerit-jerit dan kerongkongan juga sudah mulai mengering. Dalam hati iya bertanya-tanya “kenapa mamak belum datang, padahal hari sudah mulai siang”. Demi memanjakan cacing yang tak henti mengamuk, kemudian bapak memetik kelapa muda. Setidaknya untuk menghibur dan memalingkan cacing dari makanan pokoknya.

Disisi lain mamak dirumah sedang asik sibuk dengan urusanku dan urusan rumah tentunya. Memandikan aku, mengganti bajuku, mencuci, beres-beres rumah, wah aku jadi pusing melihat mamak mondar mandir tidak karuan. Sungguh wanita super mamak itu, banyak pkerjaan yang ia kerjakan dalam satu waktu. Meskipun demikian terkadang aku suka mengganggu mamak. Pura-pura menangis dan tak mau dilepas dari punggungnya. Sambil menggendong aku, mamak tetap terus menyelesaikan pekerjaan rumah.

Seperti pujaan hati, mamak setiap pagi setia menunggu Mbok Ju lewat depan rumah, mengharap Mbok Ju membawakan ikan laut dan sayur kacang pesanan mamak kemarin. Mbok Ju itu adalah orang yang setiap pagi keliling kampungku untuk menjual sayur dan bumbu dapur. Rasa resah mulai muncul saat Mbok Ju tak kunjung datang. Sambil menyapu halaman rumah, mamak berusaha menenangkan diri terus berdoa agar cepat datang. Resah semakin menusuk saat membayangkan bapak marah-marah karena telat mengantarkan makannya. Selang beberapa waktu, Mbok Ju datang sambil teriak-teriak seperti biasa “ sayur-sayur. .  . sayure mbak, sayure bu. . .”

“Kemana aja si Mbok kok baru datang ?” Tanya ibu sambil menghampirinya. “maaf mbak tadi itu kebetulan ramai di pasar jadi ngantri saat belanja” begitu Mbok panggil mamakku dengan sebutan mbak. Mamak memang usianya masih muda,  masih kepala dua makanya tak jarang senyuman manisnya meluluhkan hati bapak yang sedang marah. Sebelum ke kampung kami, Mbok Ju harus belanja dulu dipasar induk saat pagi buta. Barulah darisana dia jual ke kampung-kampung termasuk kampungku yang terpencil ini.

79 komentar:

  1. Yang saling menunggu. Bapak menunggu mamak, mamak menunggu mbok ju, dan kamu menunggu terus dimanjakan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehee. . . . jadi malu. . .

      Hapus
  2. sangat suka sekali gaya bahasanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah nyindir nih. . . kan ntu gaya masih ecek-ecek mbak. . . aku belum bisa melambai lambai gayanya seperti novelis2 terkenal. . .

      Hapus
  3. aku jadi ingat sama mbah yang kupanggil mbok

    ceritanya menarik hati :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. masak menarik hati. . . . berlebihan mbak anis ni. . .

      Hapus
  4. mbok Ju itu termasuk wanita perkasa ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti mbak. . . .taip pagi keliling dari kampung ke kampung. . .

      Hapus
  5. Postingan actual yang menyejukkan hati pembacanya. keep posting mas bro

    BalasHapus
  6. Kalau panggilan 'Mbok" itu untuk Ibu saya lho? Nah kalu 'Ju" itu panggilan salah satu kakak saya...jadi banyak yang saya 'kenal' neh tokohnya #becanda

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mbak riri ngaku ngaku ah. . . . . .

      Hapus
  7. Mama adalah orang yang sangat luar biasa dan ayah juga adalah orang yang selalu berusaha keras agar kita bisa menikmati hidup ini..hehehe

    BalasHapus
  8. sepertinya aku harus ulang baca entry ini, sebab banyak perkataan baru yang harus aku cari dalam kamus.

    setiap baris ayat kamu sangat menarik.

    terima kasih atas kunjungan kamu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah jangan terlalu menyanjung mbak nita. . . . aku jadi malu malu gimana hehehehe

      Hapus
  9. hehhee... mamak menunggu, bapak menunggu..

    berasa suasana desa /kampung yg kental... hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekental susu segar kan. . . .. ???

      Hapus
  10. Wow, sip...
    hmMmm
    gya bhs yg istmwa, like.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa si kyo. . . ???? perasaan amatiran aku. . .

      Hapus
  11. wah.. mata rantai penantian...he.he.he.

    BalasHapus
  12. cerita yang bagus,... saya suka gaya bahasanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasi mbak mariana. . . udah luangin mampir. . .

      Hapus
  13. ikutan membaca ceritanya sobat...

    BalasHapus
  14. Saleum,
    Saya nyimak dulu dari edisi pertama, soalnya penasaran juga sebelum baca dari awal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. monggo bang. . . . disekeca'aken. . .

      Hapus
  15. sesuai dengan nama blognya segar.... segar akan gagasannya..

    kunjungan pertama
    salam kenal dan follow balik juga
    Revolusi Galau

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya udah bolak balik aku berkunjung ke blog bang adang hehehehe

      Hapus
  16. Ini masih ada terusannya lagi kan, ya?
    Aku tunggu, gaya bahasamu mudah dicerna :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih dong. . . . ceritanya sampe aku sedewasa ini pokoknya. . . .

      kayak makanan berati yak mudah dicerna. . . kapan2 blogger and blogspot jogja kopdar yuk. . . .

      Hapus
  17. Pintar bercerita ternyata si Agan ini. Serasa berada di sebuah kampung yang damai. :)
    Btw, template-nya ganti mulu nih, Gan. Kirain nyasar tadi. Wkwkwkw...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya udah gak ganti lagi kok bang . . . kemaren sedang masa adaptasi hehehehee

      Hapus
  18. ajarin bahasa ginian dong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayah. . . ngejek ya. . . jangan dalem dalem ngejeknya ha. . . hehehehee

      Hapus
  19. menanti tetes embun
    dengan sabar dan santun
    akan ada lagi tetes segar beruntun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak akan kesetiaannya menanti hehehehe

      Hapus
  20. senyuman mamak sangat bisa meluluhkan hati bapak yang lagi marah...!!! benar-benar cerita yang sangat menarik sobat...!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. terus koreksi tiap tulisanku ya. . .

      Hapus
  21. sial..... asik baca dari kemarin belum juga ada endingnya...

    sabar menanti tetes embun di musim kemarau yang ending.

    teruskanlah coretanmu kakak Sapi!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. finis nya ntar sampe aku sedewasa sekarang hehehehe

      Hapus
    2. widih, lama nian... okelah yang penting tengok blog saya ya? ada award untuk kakak

      Hapus
  22. Kamu bisa ikut lomba menulis lho. Imajinasimu lancar, padahal yg diceritakan kan kisah masa lalu yang sudah lama sekali ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ada lomba nulis mbak. . . ??? tulisanku masih ecek-ecek jadi minder klo ikutan mbak. . .

      Hapus
  23. hallooo....saya kembaliii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. lama gak nongol. . . post juga gak update hahahahaha

      Hapus
    2. Maaf mas broo...maklum lah syuting sntron stripping..jiahaha

      Hapus
  24. kamu kok pinter bgt nulis sih.. mpe adegan perseteruan antara bapak dan gulma terasa sangat hidup.. Apik lah pokoke.. Ayo ttp semangat nulis yak ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah mbak wati bisa aja lah. . . . doain ya moga bisa selese and bisa diterbitin hehehehe

      Hapus
  25. wah seru2... mbk pesen sayur kangkung 1 iket sama ikan asin yaa, buat sayur asem :D *lho....

    mas susu, maaph yaa tadi pertamax coment na,tapi tak apus postingan na, ganti baru :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lo kok diremof ada apa gerangan. . . .????

      Hapus
  26. mantab kayanya ceritanya sob ! baca ah :D

    BalasHapus
  27. jadi inget suasana di kampong nenek habis baca ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. maap jadi menggugah memori. . .

      Hapus
  28. mengalir dan runtut, asyik membacanya gan, ditunggu lanjutannya.. masa kecil yg indah

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap bang. . . . . laksanakan. .

      Hapus
  29. waaah keren gaya bahasanya. ayo dong dikirim ke percetakan ;;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. anggarannya yang belom ada ran. . . apa mau jadi donor hehehehehe

      Hapus
    2. eaaaa nih donor darah aja deh hahha

      Hapus
  30. mbok yo,heheh
    piss,,
    jawa banget y kk

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan aku orang jawa tulen bang. . . .

      Hapus
  31. Wah, baru dateng lagi nih...
    Makin banyak sj cerpen2 baru ^^
    Keep writing pak segar !
    Lanjutkan & Tingkatkan :D

    BalasHapus
  32. Asyikkk... ceritanya bagus... Kisah keluarga yg sederhana dan rajin bekerja gitu ya, hehe.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehehe. . . .. pasti dung. .

      Hapus
  33. kereeen mas, bahasanya bagus serasa baca dongeng, padahal ini kisah nyata kan ya? hehehe
    orangtua memang super sekali :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaya cerita anak kecil yak. . . hhhmmmmmm harus banyak evaluasi nih. . .

      Hapus
    2. ah nggak juga, malahan kalau di pandangan saya seperti cerita anak yang sayang sama keluarganya, dan itu keren!! hehehe

      Hapus
  34. kunjungan pagi sob, buka blogmu kok jd berat sih sob

    BalasHapus
  35. kayaknya enak ya kalo di tempat saya ada yang jualan sayur dan lauk seperti mbok ju....jadi nggak perlu repot2 masak nih...hehe...

    BalasHapus
  36. maaf banget bro baru sempat mampir..., baru tau saya sob klo ternyata Gulma bs bicara hehehe...,

    msh tetap dgn gaya bahasa yg simple dan polos.., i Like This...! *smile

    BalasHapus