Menanti Tetes Embun Musim Kemarau (P.1)


Saat aku menangis, kau tertawa...
Senja mulai menyapa, rasa sakit yang sangat terus menghantui setiap kedipan matanya. Beberapa sanak saudara mulai berbondong-bondong menuju gubuk reot itu. Rasa sakit yang terus manusuk-nusuk tubuh semakin dirasakan oleh wanita muda itu. Bergegas lelaki pendamping nya meninggalkan rumah menuju dukun bayi kampung sebelah. Hujan seraya membasahi setiap langkahnya, berjalan memasuki semak-semak hanya bermodal sebatang senter butut yang kadang redup. Selembar kain yang menempel ditubuhnyapun sudah mulai basah kuyup sedangkan selembar plastic yang menutupinya terpaksa dibuangnya karena tak cukup lagi melindungi tubuhnya berlubang oleh tajamnya rintik hujan. 

Sunyi sepi melewati hutan belantara, penghuni hutan seraya bersorak mengejek perjuangan lelaki itu. Tak menghiraukan akan hal itu , ia terus berjalan sembari mengamati semak-semang yangdilewatinya. Lelah letihpun seraya memudar, terhalang oleh jeritan sang istri dirumah. Ketika sudah didepan rumah dukun bayi laki-laki itu terus mengetuk pintunya. Beberapa kali ia mengetuk pintu tak kunjung ada yang membukakannya. Maklum lah saat itu jam sudah meunjukan pukul dua belas lewat tengah malam. Lagian sapa juga yang mau bukakan pintu jam segitu. Tapi dia terus menunggu dan menunggu, duduk depan pintu sambil tangannya terus mengetok pintunya.

Akhirnya pengorbanan itu tak sia-sia, sambil menggelung rambutnya mbok kamari membukakan pintu rumahnya. “sapa ya?” tannyaya santai kepada lelaki itu. Ini saya mbok, supri warga kampung sebelah” jawabnya sambil menggigil karena kehujanan. “Owh… masuk-masuk, kasihan… sebentar mbok buatin the dulu”.  Selang beberapa waktu, dengan peralatan seadanya mereka bergegas menuju rumah pria itu. Tak beda jauh keadaannya ketika dating, pulangpun ujan masih terus mengguyur. Tapi untungnya mbok kamari meminjamkan payung dan baju suaminya agak pria itu tidak kedinginan lagi.

Sesampainya dirumah, mbok kamari tanpa basa-basi langsung siap-siap ambil posisi.ditemani suaminya, wanita itu terus berusaha menahan sakit yang mungkin teramat sangat. Jeritannya terdengar hingga keluar rumah, itu menandakan bahwa butuh pengorbanan ketika melahirkan. Sang suami selalu menenangkan dan memberikan semangat agar terus bertahan. Sembari menunggu, dari luar doa terus terucap dari sanak saudara dan tetangga yang datang.

Selang beberapa waktu, akhirnya sijabang bayi keluar dari Rahim ibunya. Tangisan keras membuat orang tuanya tersenyum, entah tersenyum karena bahagia atau karena tangisan si jabang bayi. Lekas dibersihkannya air ketuban dari tubuhnya selayaknya bayi-bayi yang lain. Dengan penuh harapan yang tinggi, maka kakek dari orang tua ibu memberi aku nama “Tabah Setya Pambudi”. Kelak agar aku bisa selalu tabah dalam menjalani hidup, setya sedangan yang diambil dan berbudi.

89 komentar:

  1. Tabah Setya Pambudi. dirimukah itu? Kukira dirimu telah berulang tahun beberapa hari yang lalu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang. . .. kan ini bukan moment ultah hehehhe

      Hapus
    2. Waaaah... selamat ultah yah.. soalnya belom pernah ngucapin kan? hehee.. btw, bagus cerita dirimu pas lahir.

      Hapus
  2. Tabah Setya Pambudi, nama yang bagus, semoga tetap bagus, ya sob :)
    selamat datang di dunia pana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin bang. . . . hehehhe... welcome too

      Hapus
    2. oiya, soal tutorial sabar ya, nanti pasti di kirim deh :D

      Hapus
  3. nama yang bagus.
    Tabah : tabah
    setya : setia
    pambudi : budi yang baik.

    Bagus namanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bang haris pinter juga ya. . .

      Hapus
  4. Subhanallah sangat mengaharuka perjalanannya sobat....

    Semoga Tabah Setya Pambudi nanti anaknya bisa sesuai dengan namanya amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin. . . makasi doanya nis. .

      Hapus
  5. tapi gak setia tuh..hehe...peace ^_^V

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa si. . nyatanya masih selalu setia wwwweekkkk

      Hapus
  6. Makanya, harus bakti ya sama orangtua... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang asep. . . makasi ya masukannya. . .

      Hapus
  7. Cerita Yang Sangat Mengharukan sob

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa si bang. . . kok abang gak keliatan nangis hehehehe

      Hapus
  8. beh ,, cerita nye bagus ..
    ditunggu part 2 nya gan :D
    bagaimana kisah hidup si Tabah Setya Pambudi

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap bang. . . . akan dibuat segera. . ..

      Hapus
  9. Namanya sangat INDONESIA dan artinya pun indah :)
    semoga kehidupanmu seperti indahnya namamu ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin . . .. nanti bisa menilai cerita selanjutnya. . .

      Hapus
  10. zuper sekali gan, ceritnya. . .amin deh yang dari yang diharapkan

    BalasHapus
  11. bisa dipetik hikmah dr tulisan ini gan, zuper...!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan petik aja bang... yang banyak juga boleh hehehe

      Hapus
  12. whi hi hi keren2...di tunggu yang part2...

    BalasHapus
  13. namanya bagus sob....
    kalo artis ada tuh yg namanya .."tabah penemuan"

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga artis kok hehehhe. . .

      Hapus
  14. Melahirkan memang bukan proses yang mudah, perjuangan banget dah, tapi semua terbayar setelah dengar si kecil nangis :D

    Namanya bagus banget, artinya lebih bagus lagi :)

    BalasHapus
  15. hikhik

    haru.. :(

    namanya indonesia skalii semoga mencerminkan orgnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah pada ngejek ni. . . bilang aja nama ndeso hehehe

      Hapus
  16. sedih bacanya...sebuah tulisan yang bagus :) salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan sedih bang. . . . harus kuat. . .

      Hapus
  17. nama adalah doa sob.., aq tunggu crita selanjutx gan :)

    BalasHapus
  18. hikz.. hikz jadi sedih lihat foto anak bayi tuh :')
    Absen siang sob

    BalasHapus
  19. Pilihan nama bayinya so cute...Btw, ini fiksi kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini fakta mbak. . . . . hehehehhee

      Hapus
  20. semoga nama yg diberika kepadamu bisa kmu jalankan sebagai amanat dan doa dari ibumu :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. insyaAllah aku kan selalu jaga. . .

      Hapus
  21. Kunjungan perdanya nich disini gan, salam kenal ya happy blogging

    BalasHapus
    Balasan
    1. siiippp... tunggu kedatanganku bang wahid

      Hapus
  22. Melahirkan adalah perjuangan antara hidup dan mati. Bersyukur saya sudah merasakannya tiga kali, alhamdulillah melahirkan secara normal dengan tiga pengalaman berbeda yang menakjubkan. Namun ada baiknya kita sebagai ibu/calon ibu membekali diri supaya tidak berteriak saat melahirkan bayi, dengan banyak belajar di sekeliling kita, bertanya, dan membaca.
    ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. untungnya aku gak bisa melahirkan mbak. . . . cuma kadang susah BB hehehe (becanda). nanti aku sampein sama istriku klo aku dah punya istri hehehe

      Hapus
    2. Sip deh ... insya Allah kalau banyak belajar bisa gak teriak koq. Alhamdulillah, saya gak perlu teriak2 :)

      Hapus
  23. owh ya,,
    skalian mau ngasih tau..
    klo post terbaru q tuh ada dbwah..
    yg diatas itu sticky post aja kok :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. abisnya kadang bingung sob. . . maklum pemula. . .

      Hapus
  24. Tangisan bayi itu merdu
    apalagi mata yang bening itu
    ada menitik air haru
    aku terpaku melihatmu

    sungguh indah namamu

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuuiiihhh puisinya itu lo. . . bikin terbang mbak. . .

      Hapus
  25. nama yg bagus.. 'n penuh makna dan do'a..
    semoga pemilik nama ini begitu jg, slalu tabah, setia dan berbudi.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin. . . . doamu selalu menyertaiku mbak hehehehe

      Hapus
  26. semoga damai dan tercapai sobat, kehisupan memang terus berjalan kalau musim kemarau pasti butuh air, kalau musim hujan sulit air bersih juga, semua itu nikmat yang harus disyukuri karena masih bisa merasakannya
    ijinkan saya mampir di blog sobat perkenalkan nama saya Sugeng dari Ponorogo Kota Reyog

    BalasHapus
    Balasan
    1. welcome to my home bang sugeng. . . . bener banget bang, memang harus banyak bersyukur meskipun terkadang bersyukur itu sering terlupakan. . .

      Hapus
  27. amiin. . . . doamu selalu menyertaiku mbak hehehehe

    BalasHapus
  28. hem ditunggu part selanjutnya nih .... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bis sibuk bang baru berkunjung. . . ssiiiaaapp

      Hapus
  29. Benar-benar cerita yang waw deh, bisa menorehkan kelahirannya dalam tulisan.
    :D

    namanya, humm.. dalem dan penuh makna :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah makasih atas pujiannya. . .. makna apaan ntu..???

      Hapus
  30. jadi teringat pas sy mau melahirkan, subhanallah sakit bgt rasax..tp smw itu langsung hilang ktika mndengar jeritan sang bayi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa si mmbak amisha. . . . aku malah gak tau. . .

      Hapus
  31. Ada Award untuk sobat silahkadijemput..!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah makasih banget ya mbak. . . .

      Hapus
  32. Nah itu nama aslinya lebih cakep, kok pake syusyuuuu :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan syusyuuuuu lebih cakep mbak hehehehheee

      Hapus
  33. Balasan
    1. kayaknya si gitu bang hehehehe

      Hapus
  34. nama adalah doa dari orang tua, namanya bagus sobat....

    BalasHapus
  35. Berkunjung sambil baca baca dan bawa bingkisan, silakan diboyong ya sob..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah aku ambil bang bingkisannya. . . makasi yak. . .

      Hapus
  36. nama yang bermakna, sbgai doa orang tua, smoga sllu dikabulkan dan diridhoi, aamiin

    BalasHapus
  37. waktu lahir suaranya merdu gag yaa??hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhmmmmmmm gimana ya. . . kasih tau gak ya. . .. hehehehee

      Hapus
  38. alhamdulillah...
    biarpun kita menangis, setidaknya itu bisa membuat orang lain bahagia, dan kita tambah pahala deh... hehehe insya Allah...^_^

    arti namanya bagus..

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin. . . . mudah-mudahan ya. . .

      Hapus
  39. baru liat gambar dedek yang lagi mangis aja langsung sedih bang :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan sedih han. . . ntar banjir lo..

      Hapus
  40. Salam kenal ya mas Tabah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga sodaraku. . .

      Hapus
  41. dramatis bgt ya proses melahirkannya

    BalasHapus
  42. Aku baru baca nih Mas Susu,
    ooo ini bukan fiksi ya.
    Hihihi emang kok mas, mas bisa bikin orang belajar supaya tabah, Wkwkwkwk, pissss!!!

    BalasHapus