Menanti Tetes Embun musim Kemarau (P.2)


Sungguh anugrah memiliki nama yang menjadi doa bagi orang tuaku. Atas kepercayaan yang telah Allah berikan melalui harapan mereka aku bisa menicipi indahnya dunia. Mencoba membuka mata serasa tak sabar ingin membuktikan apa kata mereka. Saat aku hanya masih bisa mendengar, penasaran terus menghantui. Mencoba mendorong pelapuk mataku agar cepat terbuka. Hingga saat itu tiba, ternyata dunia sungguh luar biasa, Ingin tak berkedip hingga aku bisa mengamati seluruh isi dunia.

Hanya bisa tersenyum saat aku melihat wajah mereka yang diselimuti kebahagiaan menatapku. Meskipun dalam keluaraga yang cukup harmonis, mereka masih bisa memberikan senyuman dan kasih sayang untukku. Saat mata mereka baru saja terlelap, sejenak melepas lelah atas perlakuanku yang merepotkan. Disisi lain karena mereka harus mengais sesuap nasi demi menghidupi aku dan keluarga. Tak pernah berhenti kasih sayang yang diberikannya. Maklumlah aku belum bisa apa-apa, hanya mengusap air matapun aku belum bisa apalagi harus mengganti popok atau makan sendiri. Kasih sayangnyalah yang membuatku selalu tersenyum dan bersikap manja.

Pagi buta sebelum ayam berkok mamak “begitulah aku memanggilnya” sudah mulai bangun dan mempersiapkan bekal untuk aku dan sang suami tercinta. Bergegas membangunkan bapak dan membiarkanku bermimpi untuk mengambil wudhu, dan sholat. Lantunan ayat demi ayat terucap indah dari bapak hingga terdengar sampai telingaku saat aku terbangun dari mimpi. Mamak jarang sekali menggunakan jilbab, meskipun demikian ia berusaha untuk tetap menjaga sholatnya. Sedangan bapak bukanlah pak ustad yang pandai tentang agama, hanya bisa membaca Al-Qur’an dan sedikit tau tentang agama itupun tradisi ritual yang biasa orang kampong lakukan.

Bapak sudah mulai bergegas ke kebun, banyak kerjaan yang telah menunggunya disana. Pakaian dinas yang dipakai khusus untuk kekebun yang sangat indah ujarnya. “ini lo mak pakean setiaku” kata bapak sambil menunjukan pakaiannya kepada mamak. Ukiran getah pepohonan yang menempel dibaju dan bekas cipratan lumpur yang susah untuk dibersihkan membuat baju dinasnya terlihat kumuh tak layak pakai. Bau apek dan keringat serasa menjadi parfum special yang selalu menempel  setelah beberapa butan tak dicuci. Walaupun demikian, kesetiaan bapak kepada baju dinasnya tak kan luntur hanya karena noda dan bau apek yang menempel.

Berbekal sebilah sabit dan cangkul yang menempel dipundak kanananya membuat tampangnya bak super hero bagi keluarga. Sepatu boot tak lupa ia pakai untuk melindungi kaki yang retak-retak terlihat seperti tanah kekeringan. Sudah siap semua, saatnya bapak mulai melangkah meninggalkan rumah menuju kebon yang jauhnya hingga tiga kilo. “mak, bapak berangkat dulu ya. . . . nanti jangan lupa nyusul sambil bawa bekal” begitulah kata terakhir saat bapak meninggalan kami dirumah….


"cerita sebelumnya"

57 komentar:

  1. ane nunggu cerita selanjutnya sob, keren nih :)

    BalasHapus
  2. Mengingatkanku akan kampung halaman dan kedua oarang tuaku,jadi kangen nieh kawan.
    Nice share,saya tunggu lanjutannya ya.
    Happy weekend and happy blogging.

    BalasHapus
  3. "harta yang paling berharga adalah keluarga"
    jadi ingat keluarga cemara membaca postingan ini...

    BalasHapus
  4. gak komen dulu ah, nunggu cerita lanjutannya dulu, okeh :D

    BalasHapus
  5. ayooo mbak :D
    post slanjutna :3

    BalasHapus
  6. terasa nyata sekali yak ceritanya.. Kalimatnya simple dan mudah dimengerti.. keren :)

    BalasHapus
  7. mamak - aku pun menyebut ibuku dengan mamak
    hmm ...
    menyimak lanjutannya deh

    BalasHapus
  8. cerita nyatakah?galau mode on

    BalasHapus
  9. Damainyaaa .... di daerah mana mamak dan bapakya tinggal?

    Masih ada lanjutannya kan?
    ^__^

    BalasHapus
  10. cerita yang bagus sobat...!!! selalulah bekarya dan ditunggi cerita selanjutnya sobat...!!!

    BalasHapus
  11. keluarga yang damai :)

    membaca nya jadi ikutan seneng :)

    BalasHapus
  12. Meskipun hidup mereka susah, tapi mereka keluarga yang harmonis
    Ditunggu kelanjutan ceritanya sobat

    BalasHapus
  13. parfum bapaknya itu.... gimana ya 'wangi'nya ???? ^_^

    BalasHapus
  14. mas su-ger templatenya baru lagi yaa ?? masih ada Lorem Ipsumnya tuh di header..... ^_^

    BalasHapus
  15. nice blog and share :)
    visit me back :)

    BalasHapus
  16. Ini lanjutan yg kmrn kan? Keren nih...

    BalasHapus
  17. hayzzzz~
    ketinggalan keretaaa

    BalasHapus
  18. wah,, penulis nih,,,, mantab,,, kunjung tempat saya ya sobat

    BalasHapus
  19. indah sekali gambaran keluarganya :)

    BalasHapus
  20. dibikin buku aja sob biar keren, atau PDF :)

    BalasHapus
  21. ini ceritmu, lanjutan ceritanya man?

    BalasHapus
  22. Wah, penasaran ama cerita selanjutnya. Tulisannya menggambarkan kehidupan sosial yg harus dibaca para peinggi negara kita yg korupsi nih biar mereka sadar..

    BalasHapus
  23. Saleum,
    sepertinya bakal panjang ceritanya ya? :)

    BalasHapus
  24. sampe episode berapa ini gar? panjang amat ..

    BalasHapus
  25. Ceritanya bagus sekali. Orang tuanya tinggal di daerah mana?

    Ditunggu lanjutannya :)

    BalasHapus
  26. ini cerita fiksi apa nyata mas ???

    BalasHapus
  27. wah nice story sob :)
    izin nyimak :D
    Absen siang

    BalasHapus
  28. wah, kalo pengalaman saya tak pernah lihat orang tua pergi ke sawah pakai sepatu. selalu nyeker

    BalasHapus
  29. suatu saat kalo punya anak, dan dia menulis seperti ini...pasti bakal nangis guling2 terharu. We want more bro,,tulis bagian 3 yak

    BalasHapus
  30. Izin baca-baca disini ya :)

    BalasHapus
  31. Tes komentar. . .

    #kalau aku komentar disini selalu gak bisa. :(

    BalasHapus
  32. wah, pendek amat gan ..
    nunggu post selanjutnya nie ...
    hhahaha
    hmm.. kisah yang penuh perjuangan nih kayaknya ..
    hidup rakyat kecil ..
    hahaha

    BalasHapus
  33. perjuangan orang tua emang keren hehehe...
    baru ngikutin, tapi oke nih ceritanya. ditunggu lanjutannya mas :)

    BalasHapus
  34. wah apik bgt tulisannya.. kutunggu2 lanjutannya.. ;)

    BalasHapus
  35. setitik embun
    bisa buat segarnya senyum
    bunga-bunga mengharum

    cerita yang sangat bagus :)

    BalasHapus
  36. Bagus ceritanya sob

    salam kenal n sekalian izin follow ya

    BalasHapus
  37. wow .. baca bapaknya suka berkebun jadi kangen pengen berkebun lagi, sayang harus nunggu musim semi tiba dulu

    BalasHapus
  38. ceritanya syahdu gitu yaa ^^ mengalir katanya seperti puisi :)

    BalasHapus
  39. Ceritanya mengiatkan aku kepada orang tua yang ada dikampung sobat..

    Aku tunggu cerita selanjutnmya sobat..

    BalasHapus
  40. terharu bacanya..
    keluarga yang sangat beruntung..

    BalasHapus
  41. jadi inget masa kecil saya.... :)

    BalasHapus
  42. keren....., harus segera cari penerbit nih mas yang bisa menampung kreatifitasnya mas, atau bukuin aja via self publishing. pokoe keren................. salam kenal yo dari Denpasar

    BalasHapus
  43. wow, ternyata yg mampir di blog sepi saya punya tulisan bagus nih :)
    ane ikutin ceritanya terus nih...
    ditunggu kelanjutannya.
    izin follow ya :)

    BalasHapus
  44. ahhahahahaaa.... bukannya tdk mau kasi masukan.... tapi mmg aku jg gak tauu..... ahhahahahaaa.....

    BalasHapus
  45. Mengapa koment saya gak munculya...? apa dianggap spam? saya bingung ni.... Makasih

    BalasHapus
  46. Ass, Sya beri sebuah Award persahabatan buat sobat mohon diterima dengan senang hati, Terima kasih

    BalasHapus
  47. Eh, jago buat cerpen juga nih ^_^

    Btw, baru berkunjung kesini lagi, kyknya tmplatenya dah berubah ya, hehe...

    BalasHapus
  48. menunggu cerita selanjutnya...

    BalasHapus
  49. ini ada kelanjutannya kaan?? pastinya ada kaaan??? hahahahaha, aku gak sabar nunggu.

    BalasHapus
  50. ternyata tulisan kakak Sapi keren juga ya? benar - benar natural. saya jadi teringat mamak saya juga, kakak.

    BalasHapus
  51. Aku jadi penasaran rumahmu di Wonosobo hehe

    BalasHapus
  52. menarik-menarik artiklenya :D

    BalasHapus
  53. kebawa juga sama alur ceritanya.

    BalasHapus